Kamis, 17 April 2008

Antara Mencari dan Kehilangan

Suatu malam, Kabayan kehilangan sebuah benda. Benda yang menurutnya sangat berharga itu tak lain adalah jarum tangan.

Tanpa jarum tangan, Kabayan tidak bisa melakukan pekerjaan favoritnya, menyulam. Hal itu membuatnya manyun sepanjang malam.

Pagi buta, dirinya memutuskan untuk mencari si jarum tangan. Dia mencari dengan penuh harap di depan pekarangan rumah mungilnya. Menjelang siang, jarum itu belum juga ditemukan. Sampai akhirnya, seorang tetangga bersimpati kepadanya. Tetangga yang baik hati itu menghampiri Kabayan dan bertanya, "Kabayan, apa yang sedang kau cari ?"

Kabayan menjawab, "Aku sedang mencari jarum tanganku, jarum satu-satunya yang aku punya itu hilang, dan sampai sekarang aku belum bisa menemukannya."

Mendengar jawaban Kabayan, sang tetangga menjadi iba, "Baiklah, aku akan membantumu mencari jarum tangan itu," katanya.

Akhirnya, mereka berdua mencari si jarum. Tetapi hingga menjelang sore, benda mungil itu belum juga ditemukan. Dengan peluh di sekujur ubun-ubun, sang tetangga bertanya kepada Kabayan, "Sebenarnya di mana kau kehilangan jarummu itu ? Sudah seharian kita mencari, tapi belum juga menemukannya."

Tanpa berdosa, Kabayan menjawab, "Aku kehilangan jarumku di dalam rumah."
Dengan muka memerah, sang tetangga menimpali, "Lalu kita mencarinya di pekarangan?"
Kabayan menyahut dengan polosnya, "Ya, karena di dalam rumah gelap, jadi aku mencarinya di luar."

Itulah Kabayan , dia kehilangan sesuatu di dalam rumah, namun malah mencarinya di pekarangan. Konyol bukan?

Bisa jadi, kita juga pernah bahkan sedang melakukan kekonyolan yang sama dengan Kabayan. Kita sering kehilangan sesuatu dari dalam diri kita sendiri, namun justru mencari "ganti" dari luar. Kehilangan motivasi, percaya diri, dan kebahagiaan dari dalam diri sendiri, tetapi justru meminta lingkungan "menyelamatkan" kita.

Posted by DJODI ISMANTO

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

silahkan beri Komentar sehat dan membangun