Senin, 03 Agustus 2009

"KAPAN NIKAH???"

Kiriman dari temen,
"KAPAN NIKAH???"
"UDAH, JANGAN MILIH-MILIHLAH! !!"
"JANGAN LAMA-LAMA!!! !"
"JANGAN KEJAR KARIER TERUS DONG!!!"

Tiba-tiba kalimat-kalimat norak diatas jadi sering gue denger dari
orang-orang disekitar gue... nyebelin banget! dan mungkin banyak
dialamin juga sama sebagian besar dari kalian semua
(sorry buat yg udah punya pasangan hehehhe...)

KAPAN NIKAH????
ya gak tau! emang kenapa sih kalo gue masih pengen sendiri?
emangnya gue bakalan membuat penipisan lapisan ozon makin cepat dengan
kesendirian gue.
Pertanyaan sebenarnya : KAPAN NIKAH ??? Mas Wawan dah nungguin tuh !

UDAH JANGAN MILIH-MILIH! !!
Kok jangan milih-milih sih? MEMILIH ITU PENTING. Pada saat gue
memutuskan untuk menikah dengan lawan jenis dan bukan sesama jenis
aja. berarti gue sudah melakukan pemilihan (sadis amat sih contohnya
hehehhehe... ..)

Pada saat gue memutuskan untuk menikah dengan si pria A dan bukan si
pria B, berarti gue sudah melakukan pemilihan. Pada saat gue
memutuskan untuk menikah dengan pria
yang seiman dan bukan yang beda kepercayaan, berarti gue sudah
melakukan pemilihan. SIAPA BILANG JANGAN MILIH-MILIH.
Pertanyaan sebenarnya : UDAH JANGAN MILIH-MILIH YANG LAIN. Wawan has all
the best for you

JANGAN LAMA-LAMA!!!
LHAAAA... emangnya gue si hunter (nama anjing gue) yang gak bisa
ngeliat doggy betina, langsung dikejar-kejar buat dikawinin. Dua
pribadi yang berbeda membutuhkan waktu untuk saling mengenal satu sama
lain. Lebih baik menyisihkan waktu lebih lama di waktu pendekatan atau
pacaran daripada mengambil keputusan gegabah dengan resiko menyesal
seumur hidup.
Pertanyaan sebenarnya : JANGAN LAMA-LAMA!!! Mas wawan udah ga sabar tuh !!

JANGAN NGEJAR KARIER TERUS!!!
Gue gak ngejar karier, gue ngejar gajinya hahahha....
nikah itu butuh modal dan modal itu harus dikumpulin sedikit demi
sedikit bukan jatuh dari langit.
Pertanyaan sebenarnya : JANGAN NGEJAR KARIER TERUS!!! Toh karier lu disini
tetep bakalan jadi staff sampe bau apek ga bakalan jadi MANAJER

Gue justru ngeri ngeliat temen-temen gue yang berlomba-lomba nikah,
kalo gue tanya alasannya pasti karena umur,
desakan orang tua yang mulai malu karena anak gadisnya gak laku-laku,
takut dibilang perawan tua.
(dilombain dimana, PON, ASEAN atau dimana, Koq gw ga pernah denger ada
perlombaan Nikah ? Pas 17-Agustusan kali ya ??)

Ketakutan-ketakutan itulah yang membuat temen-temen gue "tutup mata"
terhadap setiap perbedaan yang justru sebetulnya sangat penting
untuk dipertimbangkan pada masa pacaran
apakah memang "gue itu tulang rusuknya dia" (buat yang cewek)
atau apakah "dia tulang rusuk gue " (buat yang cowok),
(paling enak kalo tulangnya dibikin sop rusuk)

mereka punya prinsip yang penting nikah dulu.
mereka dengan gampangnya
berpikir bahwa karakter buruk yang sudah tertanam selama
berpuluh-puluh tahun didalam diri "sang kekasih" bisa hilang begitu
saja pada saat menikah.
(gak hilang begitu saja, tapi bisa sampe lama boo)

Gue tahu mungkin banyak yang gak setuju dengan pendapat gue, tapi gue
gak mau menikah hanya karena masalah umur, siapa sih yang berhak
ngasih patokan umur seseorang untuk menikah? siapa sih yang berani
jamin bahwa nikah di umur 25 tahun akan lebih bahagia dari yang nikah
di umur 30 atau lebih?,
coba liat di catatan sipil, angka perceraian
paling tinggi terjadi pada pasangan yang menikah pada umur yang mana
(kalo udah dapet datanya, kasih tau gue ya, soalnya gue sendiri gak
pernah ngecek hahahahh.... )

Malah menurut gue menikah diusia 30 atau lebih itu banyak sisi baiknya,
karena disitu biasanya emosi seseorang sudah lebih stabil,
kedewasaan temperamen sudah mulai terbentuk, persiapan materi cukup
memadai.
(materi itu tetap harus masuk dalam pertimbangan dong, kan
gak bisa bayar listrik sama bayar telepon pake surat cinta),

Gue juga gak mau menikah karena desakan orang tua atau karena takut
dibilang
perawan tua, yang ngejalanin pernikahan itu kan gue bukan mereka, yang
bakalan tanggung semua resiko kalo ada masalah kan gue bukan mereka,
perkawinan kan bukan tuk dibuat main-main apalagi trus kawin - cerai.
kebayang gak tuh kalo sampe salah milih bakalan sengsara seumur hidup.

JADI LU GAK PENGEN NIKAH?
GUBRAKKK....!!!!
gue pasti pengen nikah tapi dengan alasan yang tepat, gue pengen nikah
karena gue menyadari bahwa hidup ini terlalu berat untuk dijalani
sendirian (ceileee...puitis amat lu),
gue pengen nikah karena gue
menyadari gue membutuhkan seseorang yang bisa saling mendukung dalam
segi spiritual dan material, gue pengen nikah karena gue butuh
menyayangi seseorang dan butuh untuk disayangi
(hihihihi... jadi malu nih), dan masih banyak lagi...

tapi yang jelas gak bisa ditentuin kapan waktunya,
bisa cepet bisa juga lama, kalo soal waktu kan terserah sama
yang DIATAS.
Pertanyaan sebenarnya : JADI LU GAK PENGEN NIKAH? Nikahin Wawan Aje Deh
..!!

DON'T PUSH ME TO GET MARRY SOON, LET ME WAIT MY TIME, CAUSE MY GOD
WILL PROVIDE ME THE BEST PERSON WHEN THE TIME COMES.

Dear All,

Boleh sharing ?

Berdasarkan pengalaman pribadi (hehehe...) memiliki pasangan
(pacar or tunangan) dengan menikah itu bisa berbedaa banget

Saya termasuk orang yang cepet banget punya pasangan.

Dan masa pacaran yang pertama itu nyaris 10 tahun dari SMP sampai
kuliah (hihihi). Tapi gak tau kenapa, dari awal saya udah merasa bahwa
pacar yang ini bukan calon suami yang akan mendampingi saya sesisa
umur saya.
Padahal dia tuh orangnya baiiiiiiik banget.
sabaaaaar bangeeeet.
ngertiiii iiiiiiiin banget
dan banyak hal-hal baiiiiiiiik banget yang dia miliki.
Hanya saja sejalan dengan perkembangan umur
perkembangan minat perkembangan lain-lain saya merasa bahwa dia tidak
akan mampu mendampingi saya yang maunya banyaaaaaaaaak banget.
Jadinya kita pun putus baik-baik dengan perencanaan tanpa rame-rame
(walaupun akhirnya seluruh keluarga geger abis)
dan membutuhkan waktu hampir 2 tahun untuk menyelesaikan banyak hal.

Kemudian saya kenal dengan suami saya sekarang ini.
Masa pacaran juga lamaaaa banget... sekitar 3 or 4 tahun gitu...
pokoknya udah bikin semua ilfil... bosen... dan cape nanya...
(tapi aku keukeuh sukeukeuh... tidak tergoda untuk menanggapi)...
Calon mertua juga udah cape nanya, cape mengancam...
cape ngeliat kita gak jelas juntrungannya...
Teman-teman, sodara, calon gebetan ( belum sempet nggebet siiih...)
sudah berdebar-debar menunggu...
jalan terus apa bubar.
Sampai akhirnya... tiba- tiba saya mau aja diajakin
married...

Begitulah... begitu married...
astaga... kemana itu yang namanya pacaran tahun-tahunan. ..
Yang namanya pacar sama suami itu beda banget...
(hehehe. ...maaf para suami !).

Mungkin dia juga mikir... pacar sama isteri juga bedaaaaa banget.
Padahal.. rasanya waktu pacaran itu semua stok sifat buruk
udah keluar semua...
(iyalah.. pacaran segitu lama...rumah juga gak
jauh-jauh amat..masih satu lingkungan.. .hikksss. ..).

Tapi ternyata ada modifikasi sifat...
ada kebutuhan baru yang nggak kepikiran sebelumnya.
Contoh paling sederhana...
jaman pacaran sih kita (cewek) seneng aja membuatkan minuman buat sang
pacar.
Giliran married...duuuh. ..bangun tidur diminta bikinkan coklat susu
sementara
kita juga masih nguanttuuuukkkk. ..(tau aja kan manten baru...)...
rasanya darah udah naik ke kepala...
Trus... karena belum punya pembokat
(walaupun udah misah rumah sama mertua)...
kita kan harus cuci pakaian sendiri.
Tuuhh si Tuan besar enak aja ngelempar celana sama
bajunya ke pojokan kamar...
Duaaaar.. apa gak kepala mo meledak rasanya ?
Biasa kan kamar cewek tuh rapi dan teratur..
tiba- tiba jadi kayak kapal pecah !
Masih ada lagi dosanya... kalo mencet odol... pasti dari tengah... dan
gak pernah ditutup lagi !!!! ( ...setelah saya baca di banyak artikel
mengenai pria...ternyata urusan mencet odol ini memang sudah menjadi
bagian perilakunya. ..hahaha...)...

kalo nonton tv kerjanya mainin
remote control sampe kita senewen ngeliatnya...
kalo udah berkutat
sama hobinya kita ditinggalin begitu saja...

Hal-hal kecil itu...dan kadang ada hal besar juga... memang menjadi
agenda dan kurikulum perkawinan.

Lima tahun pertama... urusannya masih
perang antar suku...
(silang pendapat, pertandingan egoisme, mencari
jati diri sebagai isteri dan suami)...
Lima tahun kedua...urusannya udah mulai ke visi dan misi mengenai
pendidikan anak...
Lima tahun ke tiga...urusannya udah ke pengembangan karier dan
rumahtangga.. (udah mulai numpuk-numpuk kekayaan...hehehe. .)...
Lima tahun ke empat urusannya udah masa depan anak...mo kemana niih
anak kita...jadi udah kembali ke siklus hidup kita yang awal lagi...

Kenapa perkawinan bisa bertahan ?
Jawabnya sederhana : karena KOMITMEN !!

Kita berkomitmen untuk hidup bersama dengan orang yang sangat berbeda
dengan kita.
Kita berkomitmen untuk mengisi segi-segi yang kurang dari pasangan
kita.
Sama seperti kita juga menerima dia untuk mengisi kekurangan kita.
Justru semakin banyak kekurangan pasangan kita,
maka semakin berguna hidup kita.
Dan semakin banyak kekurangan kita, semakin banyak kita
menerima dari pasangan kita.

Kekurangan itu tidak semakin berkurang
dengan bergulirnya waktu...tapi terus bertambah.
Dan kita pun akan semakin banyak
harus mengisi kekurangan pasangan kita,
sementara kita juga semakin banyak menerima dari pasangan kita.

Kalau kita sudah malas berkomitmen, maka perkawinan sudah diambang
pembubaran. Tidak perlu menunggu orang kedua atau ketiga.
Semua itu ada dari dalam diri kita sendiri.

Jadi begitulah...
Kalo memang belum siap berkomitmen. ..
biar pun pacaran 10 tahun...
20 tahun... seyogyanya nggak usah married.
Biar aja orang lain yang cape komentar.
Toh yang akan menjalankan hidup berkeluarga nanti adalah
kita berdua... dan kelak anak-anak kita juga.
Memang ada yang bilang, ngapain pacaran lama-lama...
kalau sudah ada yang mau ya langsung saja.
Itu juga oke... bagaimana kita mampunya aja berkomitmen.

Ada yang bilang, perkawinan itu seperti main judi.
Tapi judi kan seperti tebak-tebakan. Untung-untungan.
Padahal perkawinan bisa dipelajari.
Saya bilang, perkawinan itu seperti sekolah tanpa akhir...
tanpa ijazah...
Tiap hari kita belajar, tiap hari kita ujian..
dan uji ketahanannya harus seumur hidup.

Satu hal... tidak ada perkawinan yang ideal !
Setiap pasangan memiliki pola sendiri. Jadi kita sendirilah yang
membuat perkawinan itu mau ideal apa tidak.
Jadi jangan mencontek perkawinan orang lain...
karena kita bukan menikah dengan salah satu pasangan yang ideal itu...
dan kita pun bukan pasangan ideal dari
orang yang ideal di luar sana.

Yang cocok untuk orang lain, belum tentu ideal untuk kita.
Yang cocok untuk kita, belum tentu ideal buat orang lain.

Buat yang sudah married...
mohon maaf kalau tidak sesuai dengan pakemnya.
Untuk yang belum married... go ahead...
hidup ini punyamu sendiri kok...
Memilih menikah sekarang atau besok, adalah pilihan hidup masa depan..
Kalau mau belajar coba-coba ya monggo...ntar yang sengsara
kan diri sendiri...

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

silahkan beri Komentar sehat dan membangun