Sabtu, 09 Oktober 2010

Eksis Tanpa Lebay

Oleh: Sonny Wibisono *

"Kalau belum dicoba tampaknya mustahil. Selanjutnya Anda tahu itu tidak mustahil."
-- Evelyn Underhill, penulis, 1875-1941

MAAF, bila di hari Senin seperti ini Anda, harus disuguhi 'Keong Racun'. Mungkin sudah over exposed. Berkali-kali infotainment sudah mengulas habis soal ini. Bila kemudian Anda merasa mual dan ingin muntah, waduh maaf, bukan itu maksudnya.

Kalau mau jujur, tidak ada yang istimewa dari lagu 'Keong Racun'. Iramanya persis dangdut koplo. Liriknya pun boleh dikata sama sekali tidak menyenangkan untuk didengar. Apalagi kalau nanti keponakan atau bahkan anak Anda bertanya, 'check in' itu apa sih? Lagi pula, kenapa harus 'Keong Racun', bukankah bekicot justeru mahal harganya di Perancis sana.

Mari sejenak kita flash back. Masih ingat Milli Vanilli, duet Rob dan Fab yang sukses meraih Grammy dengan lagunya 'Girl You Know It's True' di era 80-an? Belakangan gelar itu dicabut karena mereka ternyata menipu. Mereka bukanlah penyanyi asli lagu itu. Mereka hanya komat-kamit alias lipsynch. Pun demikian dengan Sinta dan Jojo. Dua perempuan yang masih belia dari Bandung, umur 20 tahun pun belum. Hanya komat-kamit di depan kamera laptopnya.

Namun, satu hal yang menarik dari munculnya ketenaran 'Keong Racun' adalah kreativitas dari duet Sinta dan Jojo. Memang bukan hal baru. Moymoy Palaboy, anak muda dari Philipina melakukan hal yang sama, jauh sebelum Sinta dan Jojo melakukannya.

Sinta dan Jojo berhasil memanfaatkan jaringan video gratis youtube dengan baik. Sebelumnya, publik di negeri ini pernah dihebohkan dengan aksi artis muda yang bernyanyi di sana, tetapi dengan tambahan, menghujat teman-temannya yang pernah membuatnya kecewa. Alih-alih orang menjadi terhibur, banyak yang mempertanyakan kenapa si artis cantik itu tampil aneh di youtube. Sedangkan Sinta dan Jojo? Tujuan apa pun tidak pernah mereka patok. Kecuali hanya sekedar iseng dan memamerkan diri pada teman-temannya. Selebihnya, mereka hanya ingin senang-senang. Khas anak muda.

Namun ternyata, hasilnya dahsyat. Pertama, Sinta dan Jojo sudah menghibur banyak orang. Kedua, membuat Subur Tahroni, 49 tahun, pencipta lagu ini, meski saya tidak setuju dengan liriknya, pada sebuah pencapaian karir yang tak pernah dibayangkan sebelumnya. Subur tinggal di satu gang di rumah sempit yang hanya berukuran 5 x 6 meter. Hmm, barangkali lebih kecil dari garasi rumah di Jakarta. Subur yang tinggal di Bojongloa Kaler, Kota Bandung, langsung sujud syukur setelah tahu lagunya dibeli hak ciptanya. Bukan tidak mungkin, Sinta dan Jojo pun akan segera meraup untung yang tak disangka-sangka. Menjadi selebritas dengan honor besar, bisa saja terjadi. Kabarnya, beberapa pihak telah menawarkan rekaman kepada mereka.

Tentulah ini buah dari sebuah kreativitas. Di dunia yang gampang berubah, apa saja bisa terjadi dengan cepat. Mereka yang punya porsi kreativitas yang berlebihlah yang bisa menangkap peluang itu dengan baik. Tentu dalam beberapa hari mendatang, kaum muda di negeri ini akan mendapatkan inspirasi dari polah tingkah Sinta dan Jojo. Tapi pastinya, bukan sekadar mengekor atau menjiplak.

Kawula muda Indonesia sebenarnya tak miskin soal kreativitas. Bila potensi dan kreativitas disalurkan secara positif, tentu akan mempunyai nilai lebih yang bermanfaat. Nah, siapa tahu akan ada yang mengunggah video yang lebih bermanfaat. Misalnya, cara belajar mengaji dengan cepat dan mudah. Bertani hidroponik yang mudah dan murah. Ah, alangkah indahnya Indonesia.

Teknologi, sama halnya seperti sebuah koin yang mempunyai dua sisi. Seorang dapat saja merekam segala aktivitasnya dengan menggunakan kamera ponsel untuk mendapatkan popularitas. Popularitas yang membanggakan atau sebaliknya. Dan pilihan akhir tetap diserahkan kepada sang pemiliknya. Dunia sudah berubah. Saatnya untuk eksis, tentu tanpa harus menjadi lebay alias berlebihan. Bisa?

*) Sonny Wibisono, penulis buku 'Message of Monday', PT Elex Media Komputindo, 2009

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

silahkan beri Komentar sehat dan membangun